Fungsi Bermain

Fungsi Bermain
Menurut Catron dan Allen dalam Sujiono (2009:145) pada dasarnya bermain memiliki tujuan utama yakni memelihara perkembangan atau pertumbuhan optimal anak usia dini melalui pendekatan bermain yang kreatif, interaktif dan terintegrasi dengan lingkungan bermain anak. Penekanan dari bermain adalah perkembangan kreativitas dari anak-anak. Semua anak usia dini memiliki potensi kreatif tetapi perkembangan kreativitas sangat individual dan bervariasi antar anak yang satu dengan anak lainnya.
Menurut Hartley, Frank dan Goldenson (dalam Moeslichatoen, 2004:33) ada 8 fungsi bermain bagi anak :
a.         Menirukan apa yang dilakukan oleh orang dewasa.
b.        Untuk melakukan berbagai peran yang ada di dalam kehidupan nyata
c.         Untuk mencerminkan hubungan dalam keluarga dan pengalaman hidup yang nyata.
d.        Untuk menyalurkan perasaan yang kuat
e.         Untuk melepaskan dorongan-dorongan yang tidak dapat diterima
f.         Untuk kilas balik peran-peran yang biasa dilakukan
g.        Mencerminkan pertumbuhan seperti pertumbuhan tubuhnya
h.        Untuk memecahkan masalah dan mencoba berbagai penyelesaian masalah.


Fungsi bermain tidak saja dapat meningkatkan perkembangan kognitif dan sosial, tetapi juga perkembangan bahasa, disiplin, perkembangan moral, kreativitas dan perkembangan fisik anak. Dengan bermain akan memungkinkan anak meneliti lingkungan, mempelajari segala sesuatu dan memecahkan masalah yang dihadapinya.

0 Response to "Fungsi Bermain"

Iklan Tengah Artikel 1